Anak Muda Ini Hebat! Semenit Bisa Kompres Data 42 GB

Christopher Farrel sebelum berangkat ke Junction Tokyo 2018 (dok. Indigo.id)
Christopher Farrel sebelum berangkat ke Junction Tokyo 2018 (dok. Indigo.id)

Anak SMA asal Yogyakarta ini luar biasa. Baru umur 18 tahun, tapi ia bisa bikin teknik kompresi data yang mencengangkan. Bayangkan, file 42 GB bisa menciut ukurannya hanya dalam waktu satu menit saja.

Pemuda ini bernama Christopher Farrel Millenio Kusuma. Ia rencananya akan berangkat ke hackhaton bergengsi di Jepang, Junction Tokyo 2018 pada 23-25 Maret 2018 ini, untuk mempresentasikan teknologi kompresi datanya itu.

Dengan disponsori Indigo Creative Nation, pelajar kelas XII itu akan bertanding memperlihatkan teknologi kompresi data yang mampu meringkas file ukuran jumbo itu dalam waktu singkat.

Selain itu, Farrel–panggilan akrabnya, juga mampu meringkas data digital hingga 5% dari teknologi existing seperti WinZip dan RAR File Extension, namun diklaim tanpa hilang sedikitpun datanya.

“Semoga dengan keberangkatan saya yang disponsori Indigo ini, akan menjadi katalisator saya meraih mimpi saya. Sekaligus menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia bisa,” katanya di Jakarta.

Bertajuk ‘The Data Compressing with EG and Neural Network Algorithm for Lossless Data’, teknologi milik anak ini sebelumnya sudah pernah dipresentasikan di hadapan Google, pada TensorFlow Dev Summit 2017 di Amerika Serikat, Februari 2017.

Selepas itu, banyak pihak tertarik atas temuannya baik di dalam maupun luar negeri. Puncaknya adalah adanya undangan Slush Asia guna menghadiri ajang hackacton global tersebut.

Farrel melanjutkan, kompetisi tersebut menarik minatnya karena pesaing relatif rendah hati dan saling membantu sekalipun tengah bersaing. Dia berharap dan optimistis bisa memenangkan Junction Tokyo 2018.

Sony Rachmadi Purnomo, CEO RUN System, yang juga mentor Farrel, mengatakan, penemuan teknologi tersebut sangat akseleratif untuk anak seumuran kelas akhir SMA.

Menurut dia, pihaknya pernah mengaudit file 11 GB dari pagi sampai sore yang telah dikompresi. Hasilnya? Tidak ada satupun data hilang, padahal data yang diringkaskan sangat banyak.

“Kami melihat algoritma yang dibuat Farrel sangat baik, bisa memahami spesifikasi file yang ada. Dengan pendekatan artificial intelligence, seolah mesin dengan mesin bisa bicara sehingga kompresi data menjadi lebih canggih,” katanya.

Anak Muda Ini Hebat! Semenit Bisa Kompres Data 42 GB
Foto: dok. Indigo.id

Pimpinan startup binaan Indigo. id menambahkan, pihaknya berusaha menjaga dengan baik potensi unik dan langka yang dimiliki Farrel, yang sebenarnya tergolong belajar sendiri proses pemerograman.

Sebab, kata dia, sudah banyak pihak yang berusaha mengomersilkan temuan riset itu dengan berbagai aneka skema bisnis. Akan tetapi, pihaknya berusaha melindungi dulu teknologi itu dengan sudah mendaftarkan hak ciptanya.

Head of Marketing & International Channel Indigo.id R. Bayu Hartoko mengatakan, dalam membina kreativitas, apalagi untuk anak muda secemerlang Farrel, mereka siap menyokong aktivitasnya di kancah internasional.

“Ini adalah komitmen Indigo Creative Nation mendukung talenta Tanah Air demi mengusung gerakan tagar Digitalizing Indonesia. Indigo buktikan bahwa bukan hanya negara lain yang peduli memberdayakan orang-orang brilian dari Indonesia, namun kami juga peduli membina mereka,” katanya.

Bayu, sapaan karibnya, menambahkan, Indigo pun akan berusaha mengupayakan dalam memantau dan membantu kemajuan Farrel. Pada saatnya nanti, siap dalam mengupayakan akses pasar yang diperlukan Farrel.

Sumber : Detik.com

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *