BRI soal Misteri Raibnya Uang Nasabah: Begitu ada Pengaduan Dijamin Diganti

Komisaris Utama Bank Rakyat Indonesia (BRI), Andrinof Chaniago, memastikan dana nasabah yang hilang akibat kejahatan teknologi perbankan akan diganti. Dana penggantian akan didapat tak lama usai nasabah melaporkan tindak kejahatan ini. Pihaknya menduga tindak kejahatan ini dilakukan oleh jaringan luar negeri.
Komisaris Utama Bank Rakyat Indonesia (BRI), Andrinof Chaniago, memastikan dana nasabah yang hilang akibat kejahatan teknologi perbankan akan diganti. Dana penggantian akan didapat tak lama usai nasabah melaporkan tindak kejahatan ini. Pihaknya menduga tindak kejahatan ini dilakukan oleh jaringan luar negeri.

Komisaris Utama Bank Rakyat Indonesia (BRI), Andrinof Chaniago, memastikan dana nasabah yang hilang akibat kejahatan teknologi perbankan akan diganti. Dana penggantian akan didapat tak lama usai nasabah melaporkan tindak kejahatan ini.

“Itu cepat, begitu ada pengaduan dijamin diganti,” ujarnya saat ditemui di Istana Negara, Jakarta, Kamis (15/3).

Pihaknya menduga tindak kejahatan ini dilakukan oleh jaringan luar negeri. Maka dari itu, jika kejadiannya pembobolan data nasabah, maka nasabah yang menjadi korban akan mendapat ganti dana.

“Itu sudah jelas kebijakannya, kalau karena sebagai korban pelaku dari luar bukan kesalahan nasabah, BRI otomatis ganti. Tapi kalau kesalahan nasabah, itu tidak diganti,” tuturnya.

Sebelumnya, Kepala Cabang BRI Kediri Dadi Kusnadi mengatakan, pihaknya masih melakukan penyelidikan terkait dengan saldo nasabah yang berkurang secara misterius. Namun, dia mengakui adanya aduan terkait dengan uang nasabah yang hilang.

“Kami tidak tahu tiba-tiba uang nasabah hilang begitu saja. Jadi, kami lapor ke pusat. Dugaan sementara, ini adalah skimming, yaitu penyadapan data nasabah, sehingga saat transaksi PIN nasabah bocor,” katanya.

Aduan terkait dengan uang nasabah yang hilang secara misterius itu terjadi dalam beberapa waktu terakhir. Bahkan, hampir setiap hari ada aduan dari nasabah terkait dengan uang nasabah yang hilang. Nominalnya juga beragam, antara Rp 2-Rp 3 juta.

Salah satu nasabah atas nama Iriani, mengaku uang yang disimpan di BRI hilang sebesar Rp 4 juta. Atas kejadian ini perangkat Desa Tales, Kecamatan Ngadiluwih Kabupaten Kediri ini meminta BRI Cabang Ngadiluwih melakukan pemblokiran.

“Kemarin pukul 15.00 WIB saya mendapatkan pesan SMS dari BRI. Isinya melakukan transaksi sebanyak tiga kali. Dengan jumlah Rp 4 juta. Padahal saya tidak melakukan transaksi apapun,” jelas Iriani.

Sumber : Merdeka.com

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *